24 Juni 2016

Posted by Sri Wahyuni on 12:05 PM 8 comments

Kami dipertemukan dalam sebuah perjodohan. Entahlah, mengapa kami saling diam dan menerima keputusan itu? Yang pasti kami sama-sama ingin membahagiakan orang tua. Bukan berarti, mencontoh kisah “Datuk Maringgih – Siti Nurbaya”, seperti yang dikatakan para tetangga terhadap hubungan kami. Bukan pula karena kami tidak bisa mencari pasangan sendiri.

Jodoh memang rahasia Illahi, bertemunya pun dengan cara yang tak disangka. Sementara perjodohan saya dengan lelaki itu, saya anggap sebagai takdir. Dan saya harus menerimanya. Ibarat nasi sudah menjadi bubur, apa yang saya alami harus saya terima dengan ikhlas. Urusan cinta dan saling menerima perbedaan tentunya akan berjalan seiring berjalannya waktu. Sulit memang. Apalagi bersanding dengan lelaki yang baru saya kenal.

Barangkali inilah nasib saya, harus menyelami segala tabiat dan perangai lelaki yang sah menjadi suami saya. Saya harus menanggalkan ego demi menjadi wanita yang manis dihadapannya. Namun apa balasannya. Bayangan tentang keromantisannya seakan menguap. Dia bukanlah tipe lelaki romantis yang setiap saat mau menggandeng tangan istrinya. Hati saya menjerit, manakala ia mendahului saya ketika menyeberang di keramaian. Bahkan, saat berpapasan dengan temannya pun ia buru-buru menjauhi saya. Entah apa yang aneh dengan diri saya. Apakah saya tidak pantas bersanding dengannya?

Apalagi saat saya utarakan sebuah keinginan, selalu saja berujung kekecewaan. Padahal sekalipun tak pernah minta yang berlebihan. Hanya ingin digandeng, hanya ingin dibelikan sesuatu saat ulang tahun. Namun dia selalu menolaknya, dengan alasan tidak terbiasa. Bahkan kalimat “sayang” pun tak pernah terdengar dari bibirnya. Saya merasa menjadi wanita yang paling tersiksa di dunia ini.
Namun....entah malaikat apa yang merasuki tubuhnya. Di usia perkawinan kami yang menapaki tangga ke tigabelas tahun, hatinya telah meleleh. Ucapan “sayang” pun tiba-tiba terdengar dari suaranya saat ia jauh dari saya. Bahkan, ia mulai merasa kehilangan ketika saya tidak bedara didekatnya. Duh.....sungguh terharu melihat kenyataan ini.

Saya tak bisa membayangkan lelaki yang dulunya berhati sedingin es, kini berubah romantis. Tepat di hari ulang tahun saya dia memberikan kado spesial yang membuat saya ingin menangis. Sepasang perhiasan bunga kendari dan sebuah jam tangan bermerk, dia hadiahkan khusus untuk saya. Andai saya tak punya ego, mungkin air mata ini sudah tumpah ruah membasahi pipi. Tapi saya tak ingin melankolis, terharu dengan kenyataan di depan mata.

Yang lebih membuat saya merasa bersalah, secara diam-diam dia telah membereskan pekerjaan saya. Mulai dari mencuci, menyapu dan menyiapkan menu makanan untuk kami sekeluarga. Bahkan, saat dia gandeng tangan saya menuju sebuah lemari, dan dia tunjukkan sebuah amplop hasil kerja kerasnya selama ini, disitulah air mata saya benar-benar tumpah ruah.

Suami yang tadinya saya anggap kurang romantis, ternyata melebihi apa yang saya kira. Baginya romantis itu tidak perlu dipamerkan kepada orang lain. Namun diwujudkan dalam bentuk tindakan. Inilah dosa terbesar saya, yang tak pernah menyangka bahwa kerja kerasnya selama ini hanyalah untuk saya, istri yang amat dicintainya.



“Maafkan aku suamiku, aku telah salah menilaimu,” bisik saya dalam hati.

Categories:
Reaksi:

8 komentar:

  1. Prasangka negatif, itulah sifat yang harus kita belenggu untuk dapat memahami orang lain... Haseeek

    Best regard,
    Adi Pradana

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener sekali mas.....kita harus menghilangkan prasangka negatif terhadap orang lain

      Hapus
  2. Hehehe, kadang ada hal-hal yang dilakukan suami terus bikin kita kesal. Eh pas tahu alesannya, malah jadi nyesel knapa harus kesel sama suami, hihihi *pengalaman*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mbak....isteri sering berprasangka negatif duluan ya...padahal kenyataannya tidak seperti itu

      Hapus
  3. wah.. penantian yg panjang ya.. tapi so sweet banget..
    smoga samara senantiasa ya, Mbak..

    BalasHapus
  4. menanti....... kesalahan kira yang bisa membuat kita....

    BalasHapus
  5. Hai bosku pencinta Togel Online
    Kami Bandar Togel Online Terbaik dan Terpecaya
    Mau megajak anda bergabung di sini di Togel Pelangi
    Info lebih lanjut silakan hubungi CS kami.....
    Telp : +85581569708
    BBM : D8E23B5C
    Line : togelpelangi
    Skype: Togel Pelangi
    Link: http://www.togelpelangi.com/

    BalasHapus

Silahkan berkomentar yang sopan dan tidak saru, berkomentarlah menggunakan nama yang jelas, jangan nyepam atau meninggalkan konten dan link jualan, jadilah blogger yang sportif demi membangun hubungan baik. Terima kasih sudah mengunjungi blog ini...