Buka Puasa Di Perantauan, Begini Sensasinya

Alhamdulillah kembali bertemu dengan bulan Ramadhan. Syukur ini tak pernah henti manakala Allah masih memberikan kesempatan untuk beribadah yang lebih khusyu’ di bulan yang penuh rahmat ini. Ini adalah Ramadhan kesekian kalinya yang saya lewatkan bersama keluarga di perantauan. Sejak menikah tahun 2003 silam, saya memutuskan mengikuti suami yang berdinas di luar Jawa.


Bukan hal yang mudah menjalani puasa jauh dari keluarga besar, apalagi tinggal di sebuah pulau dimana umat muslim hanyalah golongan minoritas. Namun berbekal iman dan keyakinan, hampir 16 tahun kami merantau, alhamdulillah dikelilingi para tetangga yang sangat menjaga toleransi dan menghormati ibadah agama lain.

Justru ketika menjalani puasa ditengah-tengah umat agama lain, rasanya menjadikan sebuah ujian keimanan bagi kami. Dulu diawal menikah, saya mengikuti suami yang berdinas di Papua. Dimana mayoritas masyarakat Papua beragama Kristen Katholik. Namun, tak membuat kami ragu menjalani puasa Ramadhan di Papua, karena orang-orang disekeliling kami sangat menghargai ibadah kami. Bahkan, untuk menyiapkan menu berbuka puasa pun sangat mudah.

Bukan hanya penjual sayur keliling, warung-warung muslim pun banyak menyediakan menu berbuka puasa yang variatif. Andai tidak sempat memasak, saya bisa membeli sayur matang di warung langganan dengan harga yang terjangkau.

Barangkali memang perjalanan karier suami ditakdirkan untuk dinas di luar Jawa. Meski sama-sama asli Blitar, belum pernah sekalipun suami dinas di Jawa. Setelah hampir dua belas tahun dinas di Papua, suami kembali ditugaskan untuk dinas di Bali. Dimana mayoritas masyarakat Bali beragama Hindhu. Tentunya adat istiadat mereka sangat kental dengan ritual keagamaan.

Meski awalnya harus beradaptasi, ternyata untuk menemukan penjual sayur atau warung muslim di Bali sangat mudah. Sebagian besar penjual sayur di pasar, atau pemilik warung dipinggir-pinggir jalan adalah warga pendatang yang mayoritas beragama muslim. Mereka datang dari Jember, Banyuwangi, Surabaya dan sekitarnya.

Bahkan ketika bulan Ramadhan tiba, banyak berdiri pasar-pasar kaget yang menyediakan aneka takjil. Dipinggir-pinggir jalan atau di gang-gang tiap hari dipadati pedagang dan pembeli yang bertransaksi selama bulan Ramadhan. Ada aneka minuman seperti kolak, es buah, es dawet atau aneka makanan seperti sayur mateng, lauk atau jajanan yang dijual dengan harga terjangkau.

Bukan hanya penjual aneka takjil, pedagang sayur keliling pun masih menjajakan dagangannya setiap hari. Inilah yang membantu saya bisa menyiapkan menu berbuka puasa di rumah. Terus terang, saat bulan puasa seperti sekarang ini, saya lebih sering memasak sendiri di rumah, baik untuk berbuka maupun sahur. Bahkan saya rela bangun dini hari demi menyiapkan menu sahur untuk keluarga.

Berbicara tentang buka puasa, saya pun tak terlalu berlebihan dalam menyiapkan menu berbuka. Cukup nasi, sayur, lauk dan minuman. Biasanya untuk membatalkan puasa, saya minum segelas air putih atau teh manis hangat. Setelah sholat maghrib, barulah saya makan berat. Itupun secukupnya saja, agar tidak mengantuk atau terlalu kenyang saat mengikuti sholat Isya’ dan tarawih di masjid.



Dan saya memang lebih sering berbuka puasa di rumah bersama keluarga, menikmati masakan sendiri yang diolah dari dapur. Meski sederhana, namun bila dinikmati bersama tentu akan puas dan mengenyangkan. Inilah salah satu alasan mengapa saya harus mengikuti suami kemanapun dia bertugas. Walau kami dikelilingi teman-teman non muslim, namun hubungan kami sangat akrab. Kami saling menghormati satu sama lain, bahkan toleransi kami sangat tinggi. Seperti bulan Ramadhan saat ini, saya dan keluarga tetap merasa nyaman menjalaninya meski jauh dari keluarga besar. 

Komentar

  1. Bener banget mba, disini pemilik warung makan kebanyakan dari Jawa,gampang carinya.

    Kalau saya dari kemarin cuss beli aneka lauk dan takjil di Masjid Kampung Jawa, mba. Sekali mendayung semua jenis makanan didapat. Hehee

    BalasHapus
  2. Widyanti Yuliandari8 Mei 2019 08.48

    Dulu almarhumah budeku pun pernah buka warung muslim, Mbak. kalo gak salah di sekitaran Kuta. Sayangnya beliau sakit lalu pulang ke Jawa. Seru juga di perantauan, ya Mbak.

    BalasHapus
  3. Sesama perantau akhirnya semacam saling bantu, ya. Menyediakan dagangan untuk orang-orang sesama perantau.

    BalasHapus
  4. Bagaimana pun tinggal di wilayah perantauan, tetap ya mba ada orang-orang baik di sekeliling mba Yuni. Pasti karena sikap kebaikan dari mba Yuni sekeluarga, jadi di mana pun diterima dengan baik.

    BalasHapus
  5. Sama Mbak, saya biasanya buka puasa dengan air putih atau teh hangat. Dan sudah sejak 2005 saya puasa di perantauan. Tapi tempat merantau saya ngga terlalu jauh, Mbak, masih di Pulau Jawa aja.

    BalasHapus
  6. Puasa hari ke berapa ya, pulang dari membeli makanan, menggunakan sepeda motor saya nangis karena terharu sekali Mbak. meski sudah bertahun-tahun merantau dan jauh dari rumah bapak ibu, rasanya baru kali itu saya nangis . Kangen suasana buka puasa bareng bapak dan ibu.

    BalasHapus
  7. jadi ingat waktu masih kuliah dulu, setiap buka puasa maupun sahur selalu dengan menu seadanya, kadang untuk beli menu buka dan sahur itu harus patungan dengan teman-teman di kost-an, tapi justru itu yang paling berkesan :)

    BalasHapus
  8. Memang bener mbak harus ada saling menghargai siapapun itu walaupun jadi pendatang di tempat lain. Menunya lengkap banget mbak, jadi ngiler hehe, enak ini pasti :)

    BalasHapus
  9. Selamat menunaikan ibadah puasa di rantau ya, Mbak. Semoga berkah.

    BalasHapus
  10. Bukan cuma tantangan ya mbak tinggal di perantauan yang mayoritas agamanay berbeda tapi dituntut untuk kreatif juga buat masak supaya terjamin kehalalannya. Allhamdulillah walaupun berbeda tapi nyaman hidup berdampingan ya

    BalasHapus
  11. Puasa di perantauan itu sensasinya beda banget. Kadang ada tempat yg mudah dan toleransi kadang ya tidak. Jadi dibawa hepi

    BalasHapus
  12. Hebat banget, kak...tinggal di Papua.
    Duluu..Babe rahimahullah juga pernah tugas di sana.
    Dan ongkos untuk pulang ke Surabaya doonk...mashAllah~

    Hikmahnya, selain jadi toleran, juga menambah pengetahuan mengenai kehidupan masyarakat di sana yaa, kak...

    Barakallahu fiikum~

    BalasHapus
  13. Kalo buka puasanya sama oang-orang tercinta, dan makanannya enak-enak gitu sih, tetep asyik dan seru. Tapi kalo tinggalnya di daerah terpencil dan susah untuk nyari makanan yang beraneka ragam, rada sedih juga ya. Etapi tetep aja sih, kalo sama keluarga mah, tetep ngerasa seneng :)

    BalasHapus
  14. Alhamdulillah ya mba Yuni bisa menjalankan ibadah puasa dengan lancar di perantauan walaupun masyarakat sekitar nonmuslim, ternyata dimudahkan, ternyata di Bali ada pasar kaget juga ya pas bulan Ramadhan

    BalasHapus
  15. I fell you mba.. memang awalnya pasti butuh penyesuaian, tapi jika sudah menyesuaian akan terbiasa juga sih.. semangat berpuasa diperantauan.. ditunggu cerita tentang lebarannya nanti.. eh, puasa aja belum seminggu.. udah mikirin lebaran aja nih hihi jadi kangen Bali

    BalasHapus
  16. Jadi inget anak2ku ini puasa kedua si sulung di negeri org dan puasa pertama si tengah di pesantren..

    BalasHapus
  17. Wah Mbak Papuanya dimana? Saya berbelas2 tahun ramadan dan melaksanakan ibadah puasa juga di sana. Ya, memang muslim minoritas sih tapi suasana ramadannya juga tidak kalah seru dengan daerah yang mayoritas muslim. Ngomong2 soal tempat buka puasa, saya juga lebih suka bukber di rumah aja bareng keluarga. Rasanya lebih nikmat aja sih. Iya kan Mbak?

    BalasHapus
  18. Beda banget rasanya mbk buka puasa di perantauan yaa tapi enak bersama keluarga dirumah kan ?

    BalasHapus
  19. Jadi ingat jaman merantau di Hongkong mba
    Buka puasanya sendirian, sahur sendirian wkwkwk
    tapi ya menikmati juga, insyaAllah berkah

    BalasHapus
  20. wah, masyaaAllah ya mbak tinggal di daerah minoritas muslim dan kesempatan buat syiar kebaikan Islam juga. Alhamdulillah dah pindah Bali, lbh deket dari Jatim, hehe

    BalasHapus
  21. Betul! Di Bali banyak penjual makanan Jawa kok. Kalau puasaan malah tambah rame. Asal nggak di Ubud aja haha. Waktu itu aku nyari makanan biasa susahnya minta ampun soalnya hotel di jalan raya ubud persis.

    BalasHapus
  22. Samaan Mba, minuman berbuka puasanya lebih memilih yg hangat kyk air putih atau teh manis hangat. Rasanya luarr biasa yak waktu berbuka tuh

    BalasHapus
  23. Sama mbak saya juga lbh suka buka bersama keluarga lbh khusyuk dan syahdu hehe :D
    Senangnya walau merantau ke manapun kyknya masih banyakorg baik yg menghormati umat muslim yg berpuasa yaaa

    BalasHapus
  24. Jadi inget waktu di HK dulu. Buka puasa sering kumpul-kumpul ngan organisasi tetangga di taman.

    BalasHapus
  25. Temenku juga ada yang tinggal di Bali, katanya disana puasa ga berasa puasa hehe suasananya biasa aja, gak semeriah di kampung banyak pasar juadah. semangat ga mbaa

    BalasHapus
  26. Masyaallah saya salut mbak ikut dinas jauh2 gitu. Kebayang di perantauan itu awalnya pasti blank. Doain saya ya bisa dapat tetangga yg baik juga di perantauan. Aamiin

    BalasHapus

Posting Komentar

Silahkan berkomentar yang sopan dan tidak saru, berkomentarlah menggunakan nama yang jelas, jangan nyepam atau meninggalkan konten dan link jualan, jadilah blogger yang sportif demi membangun hubungan baik. Terima kasih sudah mengunjungi blog ini...