Mempersiapkan Dana Pensiun Bagi Ibu Rumah Tangga

by - 10:13 PM


Dulu saya pernah berjanji ingin membahagiakan ibu selepas kuliah. Namun janji saya hanya sesaat. Setelah menikah dan mengikuti suami yang bekerja sebagai anggota TNI, saya memutuskan untuk menjadi ibu rumah tangga. Sebuah keputusan yang sangat dilematis! Di satu sisi saya merasa berhutang budi kepada ibu. Di sisi lain, ada tanggung jawab yang lebih besar setelah menikah, yaitu suami dan anak.

Ada rasa takut yang berkecamuk dalam benak saya. Andai saya bekerja, saya akan kehilangan moment indah berkumpul dengan keluarga kecil saya. Atau mungkin saya tak bisa mendampingi sang buah hati dalam belajar dan berinteraksi dengan dunia luar. Terus terang saya tidak tega membiarkan anak mengenal dunia luar lebih jauh tanpa sebuah pendampingan, karena banyak hal negatif yang mungkin akan mempengaruhi perkembangannya bila ia dibiarkan begitu saja.

Namun tiba-tiba saya membayangkan, bagaimana masa tua saya nanti? Menjadi seorang ibu rumah tangga tentunya hanya menerima penghasilan dari suami. Sementara saya sendiri tak berpenghasilan, otomatis saya harus pandai-pandai mengatur keuangan keluarga yang hanya bersumber dari suami saja.

Bayangan tentang masa tua saya
Bayangan tentang masa tua saya




Lantas saya melihat keadaan ibu, yang dari dulu sampai sekarang masih harus bekerja keras mengupayakan hidupnya. Memang takdir itu di tangan Allah. Kami tak pernah menyangka bahwa ayah akan pergi meninggalkan kami begitu cepat, disaat usia saya masih 15 tahun. Dulu ayah seorang anggota polisi, sementara ibu hanya seorang ibu rumah tangga biasa sama seperti saya. Setelah ayah tiada, otomatis keadaan keuangan keluarga kami berubah drastis. Uang pensiunan janda yang diterima ibu setiap bulan tinggal sedikit. Otomatis ibu harus memutar otak untuk menghidupi kami.

Tak ada rencana ibu untuk menginvestasikan dana pensiun. Yang terpikir di benak ibu adalah biaya pendidikan kami. Dan benar adanya, berkat kerja keras ibu, saya dan adik bisa meraih gelar sarjana. Namun, selepas itu ibu resmi tak mempunyai apa-apa. Gaji yang diterimanya tinggal separo karena skep gaji sudah dijaminkan ke bank. Ternyata ibu berhutang ke bank demi kami, meski ada kerja sampingan yang hasilnya cukup lumayan.

Kisah perjalanan ibu membuat saya berpikir seribu kali lipat. Andai saya berada di posisi ibu, tentunya saya tak setegar beliau, mungkin saya akan stress atau gantung diri. Naudzubillah. Lantas, sayapun mencoba berpikir secara realistis, bagaimana menyelamatkan keuangan keluarga agar tak besar pasak daripada tiang.

Memang kebutuhan anak adalah menjadi prioritas dalam keluarga saya. Sebuah ego sempat muncul dalam benak saya, malu rasanya bila anak saya tak berpendidikan lebih tinggi dari orang tuanya. Sementara biaya pendidikan saat ini makin membumbung tinggi. Seringkali saya dengar keluhan ibu-ibu tentang itu. Andai saat ini biaya pendidikan sudah demikian mahal, bagaimana dengan biaya pendidikan anak saya beberapa tahun kedepan?

Atas dasar itulah, akhirnya saya menyisihkan sebagian penghasilan suami untuk mengikuti asuransi pendidikan anak. Dengan harapan agar saat anak saya menempuh jenjang pendidikan yang lebih tinggi nantinya, sudah ada persiapan dana kearah itu.

Dan sebagai manusia normal yang selalu mengikuti perkembangan jaman, tentunya ada keinginan-keinginan yang sampai saat ini masih saya pendam, karena saya tak ingin gegabah dalam segala hal. Terus terang saya sempat merasa iri melihat teman saya. Dia yang juga sama-sama bersuamikan anggota TNI, tentunya gajinyapun masih dalam kisaran yang sama dan standart. Namun dia sudah mempunyai mobil bagus.

Lantas sayapun berpikir, mengapa saya tidak bisa sepertinya? Dan usut punya usut, ternyata demi mempunyai mobil, teman saya rela berhutang sekian ratus juta di bank. Ironisnya dengan berhutang, gaji suaminyapun berkurang banyak. Di akhir bulan, ia sering kebingungan mencari pinjaman uang kesana-kemari. Ternyata mobil tidak bisa dijadikan patokan bahwa seseorang itu terbebas dari hutang.
Mengatur keuangan keluarga memang sangat rumit. Pokok permasalahannya sebenarnya bukan terletak pada kurangnya penghasilan, melainkan pada kebiasaan buruk yang sering diterapkan dalam mengelola keuangan.

Menurut Ligwina Hananto, seorang ahli perencanaan keuangan, ada beberapa trik dalam mengelola keuangan keluarga yang baik:
1. Pahami portfolio keuangan keluarga. Artinya kita harus tahu kemana saja uang kita akan mengalir berhubungan dengan kebutuhan keluarga kita.
2. Susun rencana keuangan atau anggaran rumah tangga. Rencana keuangan yang realistis ternyata membantu kita bersikap obyektif tentang pengeluaran yang berlebihan.
3. Pikirkan lebih seksama pengertian antara "butuh" dan "ingin". Seringkali kita membelanjakan uang untuk hal yang tidak begitu penting. Alangkah baiknya bila kita lebih mengutamakan kebutuhan daripada keinginan.
4. Hindari hutang. Banyak orang yang rela berhutang demi mendapatkan barang impiannya. Padahal hutang membuat keuangan kita tidak stabil, sebab uang pinjaman itu akan lebih cepat habis, sementara cicilannya malah membuat kita kalang kabut. Untuk itu hindarilah berhutang demi menumbuhkan kebiasaan keuangan yang sehat.
5. Meminimalkan belanja konsumtif. Sebaiknya pengeluaran yang tidak penting dialihkan untuk ditabung atau untuk memenuhi kebutuhan lain.
6. Tetapkan tujuan finansial. Kita harus mempunyai sebuah target keuangan untuk jangka waktu tertentu, guna merancang keuangan demi mencapai tujuan.
7. Menabung, menabung, menabung. Kebiasaan ini perlu diterapkan. Setelah menerima gaji langsung sisihkan sebagian dana untuk ditabung sesuai rencana.
8. Perlunya berinvestasi.

Kesimpulannya, ternyata umur tidak bisa menjamin cepat atau lambatnya kebebasan finansial seseorang. Kebebasan finansial itu dapat tercapai karena tiga hal yaitu prioritas keuangan, konsistensi terhadap prioritas dan gaya hidup seseorang. Sebagai contoh orang yang hidupnya sederhana pasti kebebasan finansialnya akan cepat tercapai dibanding orang yang hidupnya serba mewah.

dokpri
dokpri

Mungkin saat ini saya telah mempersiapkan dana pendidikan anak melalui sebuah asuransi, itu artinya satu langkah telah saya lewati. Demikian juga dengan pengaturan keuangan keluarga, setidaknya sudah saya pilah-pilah sesuai prioritas. Namun saya masih memikirkan tentang masa tua saya nanti, ketika suami saya menghadapi masa pensiun.

Terus terang saya menginginkan kehidupan yang stabil sampai tua nanti. Saya tak ingin masa tua saya menjadi beban anak karena terus bergantung kepadanya. Saya juga tidak ingin tinggal menumpang dan tidak mempunyai cukup dana untuk membiayai kehidupan saya dan suami. Saya ingin menikmati masa tua saya bersama suami dan tinggal di rumah sendiri tanpa beban apapun.

Disinilah pentingnya merencanakan dana pensiun sejak muda. Seringkali orang merasa ketakutan menghadapi masa pensiunnya, terutama dalam segi keuangannya. Mereka takut tidak bisa menjalani masa pensiunnya dengan nyaman karena tidak mempersiapkan dana pensiun dimasa mudanya. Tetapi kalau sudah merencanakan dana pensiun sejak awal, tentu kekawatiran itu akan sirna.

sumber: website BNI
sumber: website BNI

Berbicara mengenai dana pensiun, saya memilih BNI Simponi sebagai sarana mempersiapkan masa tua saya. Selain sebagai ibu rumah tangga, saya mempunyai hobi menulis. Beberapa tulisan saya berhasil di muat di media. Dari situlah saya mendapatkan penghasilan meski tak seberapa jumlahnya. Selain itu saya juga pernah menang lomba menulis dan mendapatkan uang. Kadang saya mengajar anak-anak di komplek yang otomatis menambah pemasukan saya. Dari sinilah saya berusaha menyatukan pemasukan keluarga dan mengalokasikannya kedalam tabungan BNI Simponi.

BNI Simponi adalah layanan program pensiun yang diselenggarakan oleh Dana Pensiun Lembaga Keuangan PT. Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (DPLK BNI) sejak tahun 1994 berdasarkan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1992 tentang Dana Pensiun, yang bisa diikuti oleh seluruh lapisan masyarakat diberbagai profesi, termasuk ibu rumah tangga seperti saya, yang menginginkan kesejahteraan di masa pensiun. Sedangkan usia pensiun yang disediakan adalah normal mulai dari 45 tahun.

Syarat menjadi peserta BNI Simponi sangat mudah, cukup datang ke Kantor Cabang BNI terdekat dengan membawa fotocopy KTP dan mengisi aplikasi sesuai dengan identitas diri serta menyetor iuran awal minimal sebesar Rp 250.000.


sumber: http://www.bni.co.id


sumber: http://www.bni.co.id

Banyak manfaat yang diperoleh dengan menjadi pesertaBNI Simponi, diantaranya peserta akan mendapatkan pengembangan yang optimal setiap bulan meski mereka melakukan iuran minimal sebesar Rp. 50.000,-. Bahkan setelah memasuki masa pensiun, peserta berpeluang untuk menikmati pensiun bulanan seumur hidup yang dapat diteruskan ke ahli warisnya.

Adapun besarnya hasil pengembangan yang diberikan tergantung pada bunga yang berlaku di pasar pada saat itu dan tergantung paket investasi yang dipilih peserta yang terdiri atas : 75%(Depositodan/atauPasar Uang);25%(Obligasi); 50%(Depositodan/atauPasar Uang); 50%(Obligasi); 100%(Depositodan/atauPasar Uang); 100%(DepositoSyariah,Pasar UangSyariahdan/atau Obligasi Syariah); 50%(Deposito,Pasar Uang dan/atau Obligasi Syariah) dan50%(RD Syariah); 50% (Depositodan/atauPasar Uang); 50% (Reksadanadan/atau Saham) serta  50% (Obligasi); 50% (Reksadanadan/atau Saham)

Dengan demikian ada beberapa jenis manfaat/pencairan pensiun BNI Simponi, diantaranya:
  • Pensiun Normal, manfaat pensiun diberikan kepada peserta pada saat mencapai usia pensiun yang ditetapkan peserta pada awal masa kepesertaan.
  • Pensiun Dipercepat, manfaat pensiun diberikan kepada peserta yang minimal berusia 10 tahun sebelum usia pensiun normal dan berhenti dari kepesertaan.
  • Pensiun Cacat, manfaat pensiun cacat dibayarkan kepada peserta yang mengalami cacat tetap dan tidak dapat melanjutkan iurannya.
  • Pensiun Meninggal Dunia, apabila peserta meninggal dunia sebelum Usia Pensiun Normal, manfaat pensiun dibayarkan kepada janda/duda atau ahli waris peserta.
Sedangkan bentuk benefit yang didapat selama menjadi peserta BNI Simponi adalah sebagai berikut:
  • Iuran dapat dilakukan secara fleksibel, baik dalam jumlah iuran maupun frekuensi iuran.
  • Dalam masa kepesertaan dana peserta tidak akan dikenakan pajak. Iuran yang disetorkan maupun pengembangan yang diperoleh mendapat fasilitas pajak ditunda selama masa kepesertaan.
  • Arahan investasi dapat ditentukan oleh peserta sesuai dengan paket investasi yang disediakan.
  • Dana peserta akan dikembangkan dan hasil pengembangannya diperhitungkan secara harian.
Disamping itu, setiap peserta baik mandiri / perorangan maupun kelompok / kolektif akan memperoleh Buku Simponi seperti buku tabungan sebagai tanda bukti kepesertaan BNI Simponi. Artinya peserta dapat setiap saat mengetahui jumlah dananya dengan cara print out Buku Simponi di Kantor Cabang BNI terdekat. Sementara itu seluruh aktivitas BNI Simponi dari pembukaan rekening, pembayaran iuran, penarikan dana dan informasi saldo dana sampai proses pensiun dapat dilakukan di seluruh Kantor Cabang BNI di seluruh Indonesia dengan fasilitas On Line System.

sumber: www.radarcirebon.com

Lalu, bagaimana cara melakukan setoran iuran BNI Simponi? Ternyata caranya sangat mudah, dapat dilakukan dengan 4 cara, yaitu :

  1. Tunai di seluruh Kantor Cabang BNI terdekat.
  2. Transfer dari bank lain.
  3. Melalui fasilitasautodebet dari rekening tabungan atau giro di BNI.
  4. Melalui layanan fasilitas Phone Banking BNI


Dan untuk melakukan proses pencairan dananya, peserta bisa datang ke Kantor Cabang BNI terdekat dengan persyaratan sbb:
sumber: http://www.bni.co.id
Total dana akhir peserta yang diterima akan dikenakan pajak sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Jadi dengan menjadi peserta BNI Simponi, saya tak akan kawatir dengan masa tua saya nantinya. Sungguh saya tak menyesal menjatuhkan pilihan hidup saya sebagai ibu rumah tangga. Bukan berarti profesi saya hanya diam di tempat sambil menyelesaikan pekerjaan dapur, ada pekerjaan lain yang lebih menyenangkan, yaitu menulis, sambil menanti masa tua menjelang. Bagi sobat semuanya, mari persiapkan dana pensiun sedini mungkin, sebelum semuanya terlambat, tentunya bersama BNI Simponi.


Tulisan ini diikutsertakan dalam BNI Simponi Blogging Competition

Sumber: 
http://bit.ly/BNI_Simponi

Referensi lain:
1. website ayahbunda: http://www.ayahbunda.co.id
2. website pesona: http://www.pesona.co.id
3. website parenting: http://www.parenting.co.id

You May Also Like

33 komentar

  1. hehe biarlah hidup sederhana asal punya tabungan untuk anak dan hari tua khususnya ya mak...sy jg sgt banyak melihat org2 disekitar sya yg penting bg mereka penampilan luar apalagi sejak ada socmed, lomba2 tuk pamer kekayaan salah satunya mobil sementara rumah aja blm punya, numpang ortu bahkan mertua hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak kadang penglihatan kita salah menilai ya.....tidak selamanya apa yang terlihat baik dan wah kenyataannya juga demikian, begitu sebaliknya. Gak perlu kita mengikuti mereka, yang penting kita upayakan keluarga kita menjadi lebih baik.

      Terima kasih sudah berkunjung

      Hapus
    2. Cie....mak Ana dan mak Sri...saling komen-komenan...gak taunya dua-duanya menang lomba ini...hehhehe..Selaamt ya....

      Hapus
  2. Kipasnya ganti pakai yang gambar Soekarno-Hatta donk biar tambah cantik hehehe, semoga sukses GA nya ya, saya sudah ikutan nabung pensiun ini tapi di bank lain! maju terus mba!

    BalasHapus
  3. trimakasih mbak atas infonya tentang BNI Simponi, pertama kalinya baca di sini...

    sukses selalu ya mbak... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama....mari kita persiapkan dana pensiun sejak dini agar tak menyesal di hari tua, terima kasih.

      Salam

      Hapus
  4. Jadi semakin paham tentang produk tabungan ini setelah membaca artikel ini dengan jelas sekali. Terimakasih atas informasinya.

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya betul mas tabungan ini memberikan fasilitas dan berbagai kemudahan kepada pesertanya. Rasanya rugi bila kita tidak memikirkan dana pensiun jauh hari sebelumnya, apapun profesi kita, agar kelak ketika kita menghadapi masa tua akan menikmatinya dengan penuh gembira.

      Terima kasih, salam

      Hapus
  5. Saya juga lagi mikirin pengin punya dana pensiun :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk mbak Evi kita pikirkan dana pensiun sejak sekarang, agar tak menyesal ketika masa tua menjelang....

      terima kasih, salam

      Hapus
  6. Jika Anda baru memikirkan untuk menyiapkan dana pensiun sekarang sebenarnya sudah terlambat, harusnya sejak dulu. Tapi nggak apa-apa, lanjutkan,Nak

    Semoga berjaya dalam lomba
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget Pakdhe, dana pensiun harus dipikirkan sejak awal kita mendapatkan penghasilan. Karena semakin lama kita persiapkan dana pensiun, hasilnyapun semakin banyak. Kalau gak karena BNI Simponi saya jadi lupa dengan ini hehehe.....terima kasih Pakdhe

      Salam

      Hapus
  7. Aku pengen punya pensiuuuuuuun. Kudu buru2 melirik BNI simfoni nih.
    Sukses lombanya, Mbak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak Nia BNI simponi cocok banget bagi siapa saja yang menginginkan masa tuanya terjamin dari segi finansial.

      Terima kasih mbak

      Hapus
  8. Mba, makasih infonya.. tulisan ini berguna sekali bagi saya. Sudah saatnya memikirkan masa depan dengan langkah nyata. Selama ini hanya bayangan ketakutan yg menyelimuti saat memikirkan hari tua, namun itu harus ditepis dengan melakukan tindakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak sama-sama, memang saatnya kita mempersiapkan dana pensiun sejak dini agar tak menyesal di kemudian hari.

      Terima kasih, salam

      Hapus
  9. diposting disini tohmbak, tadi aku baca bloglist di blog satunya tapi gak ada postingannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak saya pindah disini karena semalam blogdetik saya eror sementara waktunya sudah mepet, akhirnya buru-buru posting kesini mbak

      Hapus
  10. Saya juga suka berfikir himana masa tua nanti..smoga kita semua terhindar dr hutang...sukses lombanya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak, hutang tak selalu menguntungkan. bahkan membuat kita harus kehilangan banyak dana karena uang pinjaman harus habis sementara cicilan masih lama.

      terima kasih mak

      Hapus
  11. Ibunya pekerja keras ya, Mba.
    Uang pensiunan nanti bisa buat kipasan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe....iya mbak ibu bekerja keras demi anak-anaknya.
      Wah kalau uang pensiun dipakai kipasan takut diincer maling ntar hehehe

      Hapus
  12. emang keren tulisannya bund ^_^
    selamat ya udah jadi pemenang utama BNI

    semoga suksesnya bisa menular ke Ane
    amin amin amin

    BalasHapus
  13. aloo mba selamat jadi jawara pertama eeuy :) keren deh.

    BalasHapus
  14. Assalamualaikum, saya JERRY ANDI sangat gembira kerana saya mendapat pinjaman kedua dari Anthony Yuliana Lenders dan kali ini saya mendapat pinjaman sebanyak Rp 330 juta setelah saya meminta untuk membuat bayaran untuk biaya insurans dan bayaran transfer saya, semua pujian yang dialamatkan kepada ALLAH, saya mendapat pinjaman sebesar Rp 330 juta dari Anthony Yuliana Lender agar ALLAH memberkati mereka semua, nasihat saya kepada mereka yang mencari pinjaman di situs ini sehingga mereka harus berhati-hati karena ada banyak peminjam pinjaman palsu , Anthony Yuliana Lenders adalah salah satu pinjaman peminjam terbaik dalam talian untuk pinjaman 100%, hubungi
    (anthony.yulianalender@gmail.com)
    BBM INVITE ((E37F9BCC))
    atau whatsapp +1 (437) 7000827
    email me{jerryandi843@gmail.com}

    BalasHapus
  15. IF you need to hack into any database, -YOU SUSPECT THAT YOUR PARTNER IS CHEATING, Erase criminal records hack , delete record, improve credit score, spy on whatsapp,-Facebook ,hack text, phone, emails, as long as it's hack contact Alex @Via

    Email :: ( alexhacker221@gmail.com )

    Whats-App :: +15102553564

    skype :: alexanndy221

    He is great, you won't be disappointed, cheap and fast, he saved my relationship Tell him Andy

    BalasHapus
  16. Assalamalekum. nama saya Profesor Hendi Didi dari Bukittinggi, kota pedalaman kecil yang menawan yang terletak di Sumatera Barat. semua harap berhati-hati dalam mendapatkan pinjaman di sini di situs ini, dan jangan tanggapi iklan pinjaman yang dikirim ke alamat email pribadi Anda, mereka adalah pinjaman palsu dari Singapura. Saya kehilangan banyak uang untuk para pemberi pinjaman Singapore palsu sehingga banyak pemberi pinjaman pinjaman di sini semuanya scammers dan mereka hanya di sini untuk menipu Anda keluar dari uang Anda, saya mengajukan pinjaman sekitar Rp. 600 juta dan saya diminta untuk membayar sejumlah biaya pendaftaran dan biaya transfer dan saya membayar, mereka bertanya lagi dan lagi dan lagi, saya membayar Rp 89 juta masih saya tidak mendapatkan pinjaman, happend kepada saya sekitar 7 kali dari berbagai perusahaan pinjaman singapore. saya akan memenuhi satu benar tetapi saya tidak. Saya membaca di koran tentang orang-orang yang mendapat pinjaman tanpa stres, dari seorang ibu muslim yang jujur AASIMAHA ADILA LOAN FIRM Saya mengajukan permohonan untuk Rp 853 juta, saya pikir itu adalah lelucon dan penipuan, tetapi saya memiliki pinjaman saya dalam waktu kurang dari 2 tahun. jam hanya dalam 1% tanpa jaminan. saya sangat senang karena saya menabung dari kemiskinan. jadi saya menyarankan semua orang di sini membutuhkan pinjaman untuk menghubungi AASIMAHA ADILA AHMED LOAN FIRM dan saya meyakinkan Anda bahwa Anda akan mendapatkan pinjaman Anda 100% pasti dan cepat. Saya memiliki daftar 15 orang yang mendapatkan pinjaman dari perusahaan muslim dari indonesia dan malaysis
    (aasimahaadilaahmed.loanfirm@gmail.com)
    Anda masih dapat menghubungi saya jika Anda memerlukan info lebih lanjut dan bantuan di (hendidi01@gmail.com)

    juga bisa menghubungi mereka
    WhatsApp # :::::::::::::::::::::::::::::: (+44)746405237
    Ikuti kami di halaman instagram ::::::::::Aasimahaadilaahmed.loanfirm
    Twitter ::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::: aasimahaadila loanfirm Saya doakan semoga Anda beruntung, saya berjanji untuk bersaksi setelah saya mendapatkan pinjaman, ini adalah kesaksian saya

    BalasHapus
  17. Dewan Direksi ...... + 44-745-6405-237

    Saya aisha binahmed yang tinggal di Klang Malaysia. Saya seorang janda dengan tiga anak, saya ingin bersaksi tentang pekerjaan baik Tuhan dalam hidup saya untuk orang-orang saya yang mencari pinjaman di Asia dan bagian lain dari kata itu, karena ekonomi yang buruk di beberapa negara. Anda harus berhati-hati karena ada banyak peminjam pinjaman palsu di blog ini. Saya telah menjadi korban 4 peminjam tahun ini hanya tahun 2019, saya kehilangan banyak uang karena saya sedang mencari pinjaman dari perusahaan mereka. Saya hampir mati dalam proses karena saya ditangkap oleh orang-orang dari hutang saya sendiri, sebelum saya dibebaskan dari penjara dan seorang teman saya yang menjelaskan situasi saya kemudian memperkenalkan saya ke perusahaan pinjaman yang dapat dipercaya, sebuah perusahaan pinjaman aasimahaadilaahmed yang membantu saya dengan pinjaman sebesar RM 480.000 pada tingkat bunga rendah 1% dalam 1 jam saya diterapkan tanpa tekanan atau tekanan. Jika Anda membutuhkan pinjaman, Anda dapat menghubungi perusahaan pinjaman melalui email: (aasimahaadilaahmed.loanfirm@gmail.com) Jika Anda memerlukan bantuan dalam proses pinjaman, Anda dapat menghubungi saya melalui email: (aishabinahmed7@gmail.com) dan juga Mereka adalah beberapa orang yang mendapat pinjaman di sekitar tempat saya.
    Ajukan sekarang ... (aasimahaadilaahmed.loanfirm@gmail.com)

    BalasHapus
  18. Assalamualaikum, saya JERRY ANDI sangat gembira kerana saya mendapat pinjaman kedua dari Anthony Yuliana Lenders dan kali ini saya mendapat pinjaman sebanyak Rp 330 juta setelah saya meminta untuk membuat bayaran untuk biaya insurans dan bayaran transfer saya, semua pujian yang dialamatkan kepada ALLAH, saya mendapat pinjaman sebesar Rp 330 juta dari Anthony Yuliana Lender agar ALLAH memberkati mereka semua, nasihat saya kepada mereka yang mencari pinjaman di situs ini sehingga mereka harus berhati-hati karena ada banyak peminjam pinjaman palsu , Anthony Yuliana Lenders adalah salah satu pinjaman peminjam terbaik dalam talian untuk pinjaman 100%, hubungi
    (anthony.yulianalender@gmail.com)
    BBM INVITE ((E37F9BCC))
    atau whatsapp +1 (437) 7000827
    email me{jerryandi843@gmail.com}

    BalasHapus

Silahkan berkomentar yang sopan dan tidak saru, berkomentarlah menggunakan nama yang jelas, jangan nyepam atau meninggalkan konten dan link jualan, jadilah blogger yang sportif demi membangun hubungan baik. Terima kasih sudah mengunjungi blog ini...

Followers

Facebook Badge

Facebook Fanpage

Blog Archive

Labels

#1 #1Hari1Ayat #2 #3 #30HariBlogChallenge #Berkahgaterbatas #bloggerbali #BPNxSOGOOD #BPNxSoGoodPiringGiziSeimbang #freyacollectionbygoldmart #freyaxgoldmart #inibaruindonesia #Jobstreet #LimaTahunWB #mommykidsmoment #gizidatdiary #happykids #mprgoid #mprri #netizenbali #netizengathering #netizenmpr #PastiDikasihLebih #perhiasanemasberlian #goldmartdenpasar #phdid #grilledsteakpizza #Prudential Indonesia #JalaninBareng #PruCritical Benefit 88 #PRUlinkGenerasiBaru #PRUlinkSyariahGenerasiBaru #RamadhanSoGoodSiapMasak AntarkanKebaikan anyang-anyangan Asus Blog Competition ASUS VivoBook Pro F570 Beauty Blog Competition STALKING Blibli MYBIGWISH BlogCompetition Blogger Writing Competition BloggerPerempuan Blogging Competition BMD Chil-Go! BNI BP Network BPN30dayChallenge2018 Buku Buku Laris Manis Bisnis Wisata Halal CORETAN PENAKU DapurRumahan Day1 Day10 Day11 Day12 Day13 Day14 Day2 Day3 Day4 Day5 Day6 Day7 Day8 Day9 DHblogcompetition Elevenia elevenia blog competition EVENT GIVEAWAY FIKSI Film Finansial Health Agent HokBen Hotel Tour Ide Kreatif Idphotobook INSPIRASI INTERMESO Jalan-jalan KEB DiMataKu Kisah Inspiratif Klinik Kecantikan Kompetisi Blog KONTES BLOG Kuliner LOMBA BLOG LOMBA BLOG NUB LOMBA BLOG OGB Lomba Resensi LOMBA RESENSI BUKU MUKJIZAT DOA Next Generation Gaming Blogger Writing Competition ngaBLOGburit2015 Nutrifood Parenting Paxel Pengetahuan Pensiun Ramadhan Blogging Challenge RESEP MASAKANKU Review SEBUAH RENUNGAN SIMPONI Smartfren Sponsored Post Super 4G Unlimited Teaser Teckno Tempra Blog Competition Tips TRIK MENULIS TULISAN YANG DI MUAT DI MEDIA Uri-Cran SEO & Blogger Competition W1 W2 W3 W4