Namaku Sendy, Perjalanan Hijrah Seorang Wanita Bipolar


Sendi Winduvitri, sebuah nama yang cantik untuk seorang muslimah. Memang, sosok dengan balutan gamis syar'i ini nampak cantik dan anggun. Sayang, perjalanan hidupnya tak secantik parasnya. Bertempat di The Night Market Cafe, Gg. Marlboro V No. 11, Pemecutan Kelod - Denpasar, berlangsung sebuah acara yang menguras airmata seluruh undangan. Tepat di moment bersejarah, saat bangsa Indonesia memperingati Hari Pahlawan tanggal 10 Nopember 2018, saat itulah berlansung acara peluncuran buku solo ke-2 Sendy Winduvitri  yang bertajuk #NamakuSendy "Pahlawan Untuk Jiwa".


Peluncuran Buku #NamakuSendy



Sekilas tak ada yang berbeda dengan sosok Sendy. Ia layaknya seperti wanita muslimah lainnya. Namun siapa sangka, ternyata Sendy adalah pengidap bipolar. Ia mengalami masa kecil yang buruk, kurang mendapat perhatian dari orang tua, dikucilkan, dihina, dicaci, bahkan dijauhi. Parahnya, Sendy dianggap sakit jiwa, hingga ia pun mengalami perlakuan yang amat menyakitkan. Pernah masuk penjara karena difitnah. Bahkan masalah demi masalah yang menimpanya sempat membuatnya depresi dan putus asa. Nyaris berulangkali bunuh diri karena kenekatannya.


sumber: FB Sendy Hadiat

Hmm....membaca kisah Sendy dalam buku pertamanya yang berjudul "Menemukan-Mu dan Menemukannya" benar-benar membangkitkan emosional kita. Sayapun ikut geram, mengapa anak sekecil Sendy kala itu harus mengalami masa lalu yang menyedihkan. Orang tua yang terlalu sibuk dengan urusan masing-masing, yang menganggap anak pasti bisa hidup mandiri tanpa pendampingannya. Tapi, tanpa disangka diluar sepengetahuan mereka, Sendy mengalami berbagai hal buruk, mengetahui sesuatu yang belum saatnya untuk diketahui. Apalagi orang tuanya yang menganggap suara anak kecil tak perlu diperhatikan. Inilah yang membuat Sendy merasa benar-benar sendiri.


Sendy bersama mas Handoko (suami tercinta), Ibunda tercinta
dan Bunda Agus Binti (Psikolog yg setia mendampingi Sendy): dokpri

Gangguan 
bipolar adalah gangguan mental yang menyerang kondisi psikis seseorang yang ditandai dengan perubahan suasana hati yang sangat ekstrem berupa mania dan depresi, karena itu istilah medis sebelumnya disebut dengan manic depressive.
Ada dua fase Bipolar Disorder :

  1. Fase Bead Fase, dalam fase ini mood akan meningkat secara signifikan, sehingga orang yang berada dalam fase ini akan terlihat sangat bergembira dan bersemangat. Ciri-ciri lain adalah: sangat energik, tidak merasa lelah meski kurang tidur atau kurang makan, berbicara dengan intonasi cepat, memiliki banyak ide dan rencana yang rumit. Disisi lain orang tersebut juga memiliki ego yang tinggi, yang mengakibatkan sering marah-marah, merasa dirinya penting, sembrono yang berakibat membahayakan dirinya sendiri.
  2. Fase Depresi, ditandai menurunnya mood signifikan sehingga orang yang berada dalam fase ini akan merasa sedih, sulit tidur, pesimis, nafsu makan menurun, merasa tak berharga, kurang percaya diri, merasa bersalah bahkan menumbuhkan keputusasaan. Gejala ini bila dibiarkan makin parah, kemungkinan akan membuat penderitanya nekat hingga bunuh diri. Ciri-ciri lain adalah: sulit berkonsentrasi, daya ingat menurun yang berakibat prestasi dan produktivitasnya juga menurun, bahkan tidak dapat menikmati apapun.

Bersyukur, ditengah pergulatan batinnya melawan penyakit Bipolar, Sendy bisa bangkit dari keterpurukannya. Seperti yang dipaparkan oleh Ibu Agus Binti Khoiriyah Kh. Psi. Cht. Cl. M.NLP, Psikolog, Denpasar, yang juga sebagai owner Madania Homeshooling & Therapy; Sendy-pun bisa kembali menata hatinya menjadi lebih baik. Inilah yang menginspirasi kita semua untuk bangkit menjadi pribadi yang makin baik.


Sendy bersama komunitasnya (sumber: FB Sendy Hadiat)
Menjadi ODB (Orang Dengan Bipolar) dengan masalah yang bertubi-tubi, lalu berhijrah, bahkan memiliki kewajiban untuk membayar hutang sebesar 7 milyar dari perjalanan hidupnya yang sarat masalah, rasanya teramat berat bagi kita orang awam. Namun Sendy begitu kuat menjalaninya. Ia menceritakan bagaimana memulai hijrahnya, keinginannya untuk berubah, tanpa putus asa ia terus berusaha dan berusaha sekuat tenaga, membuat Allah memberikan jalan keluar untuk menyelesaikan masalahnya.


Sendy bersama sahabatnya yang sangat mendukung dan mencintainya
Ketika ia merasa terpuruk, maka Allah-lah tempatnya bersandar. Dengan terus memohon kepada Allah membuatnya mengenal dirinya. Inilah yang membuat saya ikut tersadar, bahwa mengenal diri sendiri, mengenal siapa saya sebenarnya, akan menimbulkan kekuatan untuk lebih mendekatkan diri pada Allah SWT sebagai pencipta alam semesta ini.


Sebuah kesempatan emas bisa menghadiri launching buku
dan mengenal sosok Sendy yang inspiratif

Kita ini hanyalah makhluk ciptaanNya, yang tak mempunyai daya dan kekuatan tanpa ijinNya. Lalu, haruskah kita menyombongkan diri, mengagungkan apa yang kita miliki? Sesungguhnya apa yang kita miliki tidak kekal di dunia ini. Kita ini tidak ada apa-apanya di hadapan Sang Pencipta. Yang harus kita lakukan hanyalah memohon agar kita senantiasa ditunjukkan jalan yang lurus, dijauhkan dari perbuatan-perbuatan tercela. Kita harus senantiasa bermuhasabah agar menjadi pribadi yang makin baik dimata Allah dan orang-orang terdekat kita.

Hmm....Sendy adalah sosok pahlawan di kehidupan kita. Kisahnya mampu membuat kita introspeksi diri. Disaat kita terpuruk, menghadapi segudang permasalahan, hanya kepada Allah-lah tempat kita berkeluh kesah. Namun demikian, apapun kehidupan yang kita jalani, suka atau tidak, sedih atau bahagia, kitapun harus menerimanya dengan lapang. 


sumber: FB Sendy Hadiat

Satu hal yang harus kita ingat, bahwa keluarga adalah segala-galanya. Dukungan dari keluarga, kasih sayang yang diberikan, membuat kita mampu terlepas dari beban masalah yang bertubi-tubi. Inilah yang dilakukan Sendy. Hikmah dari ujian yang dihadapinya, membuatnya saling support. Bersama suami tercinta dan kelima buah hatinya, Sendy saling berpegangan, saling menguatkan, dan percaya hanya Allah-lah tempatnya meminta pertolongan.

Sebuah quote yang membuat saya makin takjub dengan sosok Sendy adalah:
Baik buruk episode kehidupanku adalah ketetapan dan ketentuan dari Allah. Allah mengizinkan semuanya untukku karena Allah Maha Mengetahui bahwa aku mampu, aku lebih suka lagi menyebutnya ini pilihan dalam hidupku. Aku harus siap dengan resiko, konsekuensinya. Dan kembali pada Allah karena Dia yang mengizinkan-Nya. Tak ada yang sia-sia dalam hidup ini.....

Dalam hijrahnya, Sendi juga mampu bersosialisasi dengan baik. Tergabung dengan komunitas BCI (Bipolar Center Indonesia), Sendy berniat membagikan kisahnya kepada semua orang, khususnya kepada penyandang Bipolar. Ia menguatkan semangat survivor Bipolar, bahwa pengidap Bipolar itu tidak boleh dikucilkan, tetapi harus didekati, digandeng, bahkan saling menyemangati bahwa Bipolar itu bisa disembuhkan.


Bersama Perwakilan BCI Jakarta, BCI Bandung, BCI Yogyakarta dan BCI Semarang
(dokpri)

Bersama komunitas emak-emak yang sangat peduli dengan kondisi Sendy, ia mengajaknya bekerjasama mendirikan bisnis Dapur Rumahan, yang menciptakan makanan atau camilan sehat dan halal. Bisnis inipun mendapat sambutan positif di kalangan masyarakat Bali khususnya, dan seluruh masyarakat Indonesia.











dokpri
Diluar itu, Sendy makin mengupgrade dirinya menjadi pribadi yang lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT. Iapun sering berbagi, baik berbagi pengalaman, berbagi ilmu dan bersedekah, seperti sedekah nasi bungkus di hari Jumat. 


Tidak ada teks alternatif otomatis yang tersedia.
Gerabu (Gerakan Nasi Bungkus) 
Sumber: FB Sendy Hadiat

Gambar mungkin berisi: satu orang atau lebih dan teks
sumber: FB Wiwid Vidiannarti

Nantikan review buku solo ke-2 Sendy Winduvitri yang makin menguras airmata dan emosi. Semoga kisah perjalanan hijrah Sendy mampu menginspirasi kita semua, bahwa tak ada yang kekal di dunia ini. Dan hanya kepada Allah-lah tempat kita berkeluh kesah, kelak beban masalah yang bertubi-tubi akan mendapatkan pertolongan dari-Nya. Aamiin Allahumma Aamiin.

You May Also Like

15 komentar

  1. Saya sering dengar istilah bipolar ini, tp belum paham betul bagaimana ciri-cirinya seseorang bs dikatakan mengidap bipolar.

    BalasHapus
  2. Bipolar ini bisa mania atau depresi mbak. Kadang mood nya bagus kadang pula buruk. Ada yang bilang sakit jiwa. Orang di fase ini sering nekat. Ia merasa dikucilkan bahkan dijauhi... dan obatnya selain ke psikiater bisa juga melawan penyakit dengan cara mendekatkan diri kepada Allah dan berbuat sesuatu...intinya jangan diam tp harus berbuat sesuatu yg positif....

    BalasHapus
  3. Wah kayaknya bagus ya bukunya ini mbak.. Bipolar ini saya pernah denger tp belum pernah tahu seperti apa detailnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menguras airmata mbak.... saya pun baru tahu bipolar sesungguhnya setelah bertemu langsung dg pemilik bukunya mbak

      Hapus
  4. Bipolar sudah pernah dengar..dulu katanya ada artis yg mengidap penyakit ini juga ya. Tp Tp a blm tau banyak ttg ini.
    Mbak, bukunya ada di Gramedia?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukunya masih proses mbak....bisa kontak lgsg seperti CP diatas mbak

      Hapus
  5. wah pengalaman hidup yang bikin dirinya kuat ya

    BalasHapus
  6. Bener-bener menguras emosi ya Mba..
    Kuterharu banget di acara kemarin itu. S

    BalasHapus
  7. saya kira awalnya bipolar itu semacam berkepribadian ganda mbak, eh ternyata setelah baca disini jadi tau, perubahan mood secara ekstrem. Tapi kalau berkaca kepadabak Sendy, berarti salah satu penyebab seseorang jd bipolar karena masalah hidup yg amat berat ya mbak? sangking beratnya menyerang psikologisnya.

    saya ga kebayang kalau menjalani hidup seperti mbak Sendy, udah waktu kecil diabaikan sama ortu, ga dianggap, diabaikan, dihina, dianggap gila, difitnah hingga masuk penjara dan berhutang 7M,

    saya bisa gilaa, tapi mbak Sendy kuat. Bagaimana peserta ga nangis, jika kisah hidup seperti ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang ada yang bilang berkepribadian ganda. Disatu sisi ia bisa gembira...disisi lain ia bisa tiba2 marah teriak2 bahkan ingin bunuh diri. Tapi masa lalu memang bisa menyebabkan seseorang menderita bipolar seperti menghadapi traumatik berkepanjangan

      Hapus
  8. Salut lho sama pendamping hidup para Bipolar ini. Kalo ga kuat beneran entah gimana jadinya. Soalnya saya aja ngadepin mood temen sekantor yang suka naik turun kaya' rollercoaster bete nya setengah mati dan setel mode "wes terserah kamu". Apalagi mendampingi Bipolar yang moodnya bisa berubah secara ekstrim begini. Salut

    BalasHapus

Silahkan berkomentar yang sopan dan tidak saru, berkomentarlah menggunakan nama yang jelas, jangan nyepam atau meninggalkan konten dan link jualan, jadilah blogger yang sportif demi membangun hubungan baik. Terima kasih sudah mengunjungi blog ini...

Followers

Google+ Followers

Facebook Badge

Facebook Fanpage

Blog Archive

Labels