15 September 2014

Posted by Sri Wahyuni on 9:44 AM 21 comments
Jujur dari dulu aku senang bersekolah. Bahkan almarhum ayah selalu menuntunku menjadi murid berprestasi di sekolah. Meski beliau tidak pilih-pilih sekolah, namun selalu ada semangat untuk terus maju disetiap jenjang sekolah yang kududuki.

Bersyukur aku bisa menjadi bagian dari sekolah impianku. Walau pada awalnya ayah menyekolahkanku di sekolah yang dekat dengan rumah. Rupanya dari situlah semangatku makin terpacu. Setiap kenaikan kelas aku selalu mendapatkan juara, meski tidak selamanya menjadi juara 1. Bahkan menjadi sebuah kebanggaan bagiku ketika aku dapat memenangkan berbagai perlombaan di sekolah, seperti menang lomba mengarang bahasa Indonesia, lomba mengarang agama Islam, lomba bidang studi, lomba paduan suara dan menang lomba cerdas cermat P4.

Semua itu tak lepas dari andil orang tuaku yang begitu besar, serta para guru yang tanpa pamrih terus membimbingku. Aku masih ingat, meski SDku terletak di kampung, namun semangat guru-guruku demi meningkatkan prestasi murid-muridnya sangat luar biasa. Mereka rela memberikan pelajaran tambahan beberapa jam setelah pulang sekolah atau pada sore harinya tanpa dipungut biaya sepeserpun. Dan hasilnya memang memuaskan. Aku dan beberapa temanku berhasil melanjutkan ke sekolah favorit yang sekaligus menjadi sekolah impian kami.

Demikian halnya ketika aku memasuki bangku SMP. Para guru begitu semangatnya mengajar kami, bila ada yang kurang mengerti, dengan penuh kesabaran beliau ulangi satu persatu materi yang belum kami pahami. Dan aku bersyukur, setiap jenjang yang kulalui, selalu mendapatkan hasil yang memuaskan, meski tidak pernah menjadi juara umum, setidaknya masih menduduki juara kelas. Bahkan, aku pernah memenangkan lomba cerdas cermat P4 hingga tingkat propinsi. Semua itu tak lain berkat kerja keras guru PMP (Pendidikan Moral Pancasila) waktu itu.

Setamat dari SMP, ternyata aku bisa kembali melanjutkan ke sekolah favorit, sekolah yang menjadi dambaan masyarakat Blitar, sekolah yang berhasil meluluskan putra-putra terbaiknya, seperti Wapres Budiono. Dan sekolah inilah yang menjadi sekolah impianku, SMA Negeri 1 Blitar. Tiga tahun aku menempuh pendidikan disitu, membuatku makin kaya pengetahuan. Meski tak banyak prestasi yang kuraih, namun dari sinilah aku banyak mendapatkan bimbingan dari para guru yang berpengalaman.

jaman SMA
Hingga akhirnya jenjang kuliahpun mulai kutapaki. Sejak lama aku ingin berkuliah di Universitas Brawijaya Malang. Tapi sayang, aku tidak lolos UMPTN (Ujian Masuk Perguruan Tinggi Negeri). Bisa jadi jurusan yang kuambil terlalu tinggi gradenya. Namun aku tidak patah arang. Setelah pengumuman UMPTN, aku mencoba mengikuti tes masuk Diploma di Unibraw. Ternyata akupun berhasil menjadi mahasiswa D1-Pemrograman Komputer Unibraw.

D1- Pemrograman Komputer
Setelah setahun menyelesaikan kuliah di pemrograman komputer, akupun melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi, masih di lingkup Unibraw. Aku mencoba mengikuti tes di Politeknik jurusan Administrasi Niaga. Alhamdulillah lulus. Selama tiga tahun kuikuti perkuliahan dengan sungguh-sungguh, hingga akhirnya predikat cumlaudepun kudapatkan, bahkan aku pernah mendapatkan beasiswa supersemar selama setahun.

Poltek AN- Unibraw
Belum puas dengan gelar “Amd”, akupun melanjutkan kuliah ke Fakultas Ilmu Administrasi. Jurusan Administrasi Niaga Unibraw. Selama dua tahun kutempuh masa perkuliahan dengan hasil yang kembali cumlaude, sehingga gelar “Sarjana” itu kuraih dengan IPK 3,68. Aku sangat bersyukur dengan pencapaianku. Artinya kerja kerasku selama itu membuahkan hasil, dan setelahnya aku langsung diterima di perusahaan swasta.

Dari tiga kali masa perkuliahan yang kuikuti, aku lebih nyaman ketika berkuliah di Politeknik. Harapan para Dekan nantinya setelah lulus dari Poltek, mahasiswanya akan siap ditempatkan di wilayah kerja sesuai bidangnya masing-masing. Makanya sistem perkuliahannya menggunakan sistem paket dengan mengambil model mirip jenjang sekolah. Waktu kuliah selama 6 hari, dari Senin sampai Sabtu. Mulai jam 7 pagi hingga jam 2 siang, dengan jumlah mahasiswa yang terbatas di tiap-tiap kelas, maksimal 21 orang. Tentunya hal ini membuat masing-masing mahasiswa semakin memahami materi yang diberikan dosen.

Berbeda dengan sistem perkuliahan di universitas yang menggunakan sistem SKS. Bagiku perkuliahan semacam ini tidak efektif. Waktu kuliah tergantung mata kuliah yang diambil mahasiswa. Bahkan jumlah mahasiswa yang mengikuti perkuliahanpun jumlahnya bisa mencapai ratusan. Tentunya bisa dibayangkan bagaimana ramainya suasana perkuliahan dengan jumlah mahasiswa yang banyak. Jelas tidak semua mahasiswa bisa mengerti materi kuliah yang diterangkan dosen.

Lalu bagaimana sistem pendidikan di Indonesia saat ini? Sudahkah maju? Atau bahkan mengalami kemunduran? Mari kita flashback, kembali ke jamanku kecil dulu. Dulu setiap prestasi yang kuraih, kuupayakan semaksimal mungkin tanpa bantuan guru les. Hanya orang tua dan bapak-ibu guru yang membimbingku. Namun saat ini dimana tempat les makin menjamur, dan hanya anak-anak yang mengikuti les diluar sekolah yang mampu berprestasi. Lantas bagaimana peran serta orang tua dan gurunya?

Ironisnya, semakin hari kredibilitas sekolah negeri semakin tenggelam, digantikan dengan sekolah swasta yang berbayar dengan fasilitas lengkap. Bahkan ada yang beranggapan “negeri kok minta lebih”. Seolah terkesan uanglah yang bisa mencerdaskan anak. Lalu bagaimana nasib anak-anak kurang mampu yang butuh pendidikan? Bukankah pendidikan itu wajib hukumnya dan sudah diatur dalam UUD 1945 sejak dulu? Padahal jaman dulu sekolah negeri selalu diburu para orang tua karena kualitasnya.

Lalu bagaimana sekolah impian menurutku?
Kalau menurutku sekolah impian itu harus dimulai sejak usia masuk sekolah agar nantinya anak mampu melanjutkan ke sekolah impian selanjutnya, dengan gambaran seperti ini:
  1. Memberikan materi pelajaran sesuai usia anak, dan jangan memaksakan materi yang kurang mampu dikuasai. Artinya kurikulum yang berlaku disesuaikan dengan jenjang pendidikan, sehingga anak tidak bosan bersekolah.
  2. Orang tua dan guru sama-sama berperan membimbing anak, jangan sampai lepas tangan, kalau bisa terus memberikan semangat.
  3. Upayakan fasilitas sekolah memadai, termasuk ruang kelas dan buku-buku penunjangnya. Sebaiknya ada interaksi aktif antara pihak sekolah dengan orang tua murid untuk membicarakan kebutuhan di sekolah.
  4. Sekolah jangan sampai mengutamakan profit atau keuntungan saja, dimana sekolah negeri yang gratis, maka guru pelit berbagi ilmu, sedang sekolah berbayar terus bersemangat meningkatkan mutu dan kualitas sekolahnya. Harus mempunyai tujuan yang sama ditiap-tiap sekolah, yaitu mencerdaskan anak bangsa dengan mengenyampingkan kepentingan pribadi.
  5. Mengadakan evaluasi berkala tentang kemampuan dan prestasi anak, artinya wali kelas menjaga hubungan baik dengan wali murid untuk membicarakan keadaan murid dikelasnya.
  6. Jumlah murid tiap kelas jangan sampai melebihi 30 murid, dengan harapan memudahkan penilaian kemampuan tiap-tiap murid.
  7. Guna memacu prestasi belajar tiap sekolah, sebaiknya diadakan lomba prestasi murid antar sekolah, agar guru dan murid sama-sama terpacu meningkatkan prestasinya.
Semoga pemerintahan yang baru nantinya sanggup mewujudkan sekolah impian, sehingga Indonesia siap mencetak anak-anak bangsa dengan segudang prestasi yang cukup membanggakan.



Mommylicious #parentingbook by: Murtiyarini & Rina Susanti

Categories:
Reaksi:

21 komentar:

  1. Salut luar biasa dengan artikel ini. Pendidikan yang berkualitas sebaiknya juga dibarengi dengan pendidikan karakter atau national buildingnya juga harus baik. Sebab pendidikan tinggi tanpa diisi dengan watak dan karakter yang baik mungkin akan menghasilkan generasi yang mudah ambruk dan tergoda oleh jaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mas, sayangnya banyak sekolah yang kurang mengajarkan karakter dan kepribadian sehingga tawuran antar pelajar masih sering dijumpai

      Hapus
  2. Bener juga ya mbak kalo kita flashback ke belakang, gak ada tuh yang namanya les-lesan segala atau PM (pendalaman materi). Bahkan ketika menjelang ujian juga saya mah biasa-biasa aja tapi berbeda dengan sekarang ketika mau ujian atau UN, banyak hal yang dipersiapkan para orang tua maupun siswanya mulai dari ikut latihan tes pelajaran sampe hal-hal yang berbau mistik aja kerap dilakukan ketika akan menghadapai ujian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya jaman sekarang, ketika anak akan menghadapi ujian, malah orang tuanya yang sibuk, ketika anak ada tugas eee malah orang tuanya yang membuatkan. MEmang tidak ada salahnya orang tua berperan tapi bukan memanjakan, sebaiknya orang tua tetap membuat anak-anaknya mandiri alias mampu dengan caranya sendiri.

      Hapus
  3. mbak yuni yang mana tuh di foto dgn teman2 kuliah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayo yang mana mbak hehehe...tebak-tebakan yuk

      Hapus
  4. Betul, smoga pemerintah baru bisa merealisasikan sekolah impian.
    sukses ya mak, GAnya:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita sama-sama berdoa ya mak, terima kasih

      Hapus
  5. Paling asyik memang kalau mengenang jaman kita kecil hingga remaja di saat usia sekarang yo mak ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jaman kecil dulu menjadi memori yang tak terlupakan mak......akan dikenang selamanya hehehe....

      Hapus
  6. Subhanaaalh semangatnya mbak Yuni luar biasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari dulu saya seneng banget kalau disuruh sekolah mbak...sebenarnya sekarangpun pengen sekolah tapi gantian suami dan anak hehehe

      Hapus
  7. Aku malah jd sibuk ngeliatin fotonya cari2 mbak yuni yg mana ya hihihi....
    Sukses ngontesnya mbak ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah gak tahu kan mana saya hehehe.....emang beda, dulu tak berjilbab sekarang berjilbab ...ayo main tebak-tebakan hehehe

      Hapus
  8. Setuju dengan pendapatmu mba Yu! sukses GA nya, semoga berhasil terus!

    BalasHapus
  9. Sukses GA-nya bun.
    Kalau saya sih ga pernah ikutan bimbel waktu sekolah.

    BalasHapus
  10. Beruntung sekali mempunyai guru yang mengajar dengan ikhlas dan penuh semangat seperti itu.

    BalasHapus
  11. Sekolah dulu sama sekarang beda ya.
    Tapi lebih beruntung sekolah jaman sekarang, apalgi yg dikota. Fasilitas sudah memadai. Tinggal niat belajar aja yg perlu tingkatkan..

    BalasHapus
  12. waah... senangnya bisa masuk sekolah2 favorit ya... :)

    BalasHapus

Silahkan berkomentar yang sopan dan tidak saru, berkomentarlah menggunakan nama yang jelas, jangan nyepam atau meninggalkan konten dan link jualan, jadilah blogger yang sportif demi membangun hubungan baik. Terima kasih sudah mengunjungi blog ini...