11 Juli 2013

Posted by Sri Wahyuni on 3:50 AM No comments


sumber: mahirbelajar.wordpress

Aku emang bener-bener apes. Bertahun-tahun mendambakan bisa kuliah di Unibraw, nyatanya gagal lagi, gagal lagi. Tapi syukurlah aku masih diterima di salah satu program studi, tepatnya D1 Pemrograman Komputer. Meski banyak yang bilang mahasiswa D1 pemrograman komputer adalah kumpulan mahasiswa yang terbuang alias gagal mengikuti seleksi penerimaan mahasiswa di universitas negeri.



Ya gak pa-pa masih ada kesempatan lagi tahun depan, siapa tahu tahun depan bisa ketrima di salah satu fakultas di Unibraw. Kagak perlu tengsin lah, emang kenyataannya seperti ini. Tapi gue masih bisa kok tinggi hati. Kalau orang tanya aku kuliah dimana, tinggal jawab ”kuliah di Unibraw”. Kalau dia tanya lagi, ”fakultas apa”. Nah ini nih yang rada bingung, mau dijawab fakultas apa coba, Pemrograman Komputer kan tidak ada fakultasnya.

Ooo...kali aja dijawab fakultas Mipa boleh juga tuh, kan disitu ada juga jurusan DIII-Mitek (Manajemen Informatika – Teknologi Komputer). Ah, kagak usah pusing deh dengan pertanyaan orang tentang aku kuliah dimana, tinggal jawab sekenanya, beres deh. Toh dia juga gak bakalan tahu dan cari info lebih detail tentang aku.


Hari pertama, kedua... aku masuk kuliah, aku celingukan, terbengong-bengong kayak sapi ompong. Sungguh di luar dugaan, ternyata sohib-sohibku dari berbagai kalangan dan profesi. Ada yang pegawai, ada yang mahasiswa abadi alias gak kelar-kelar kuliahnya, ada yang pembalap, tapi ada kok yang senasib dengan aku.

Bahkan ada juga yang, sori nih sebelumnya, agak stres kali ya. Dan aku seneng banget, karena mereka sangat familiar dan kompak.

Nah, ini nih yang baru kubilang musibah. Dua minggu sudah kujalani perkuliahan. Satu persatu wajah dan nama-nama sohibku sudah semakin familiar di memoriku meski belum semuanya hafal. Maklum aku kan cuma manusia biasa.

Pas jam kosong nih, tiba-tiba Diah nyamperin aku. Spontan dia nyeret tubuhku, memaksaku ngikutin kemauannya.

”Eh...eh...eh...kamu mau ngapain”, jawabku penasaran.
 

”Udahlah ayo ikut ke perpustakaan, ada yang mau ku omongin ke kamu”, seloroh Diah.
 

”Emang harus ke perpustakaan ya ngomongnya, kalau disini kenapa”, aku protes.
 

”Udah deh gak usah banyak ngomong, ayo cepetan!”


Akhirnya sampailah aku dan Diah di depan perpustakaan. Diah ngajakin aku duduk di bangku panjang depan pintu perpustakaan. Sebenarnya aku sih penasaran banget sama Diah, tapi udah deh sabar, kusimpan rasa penasaran itu, sampai akhirnya Diah ngomong beneran.


”Eh, Yun kamu dah punya gebetan belon?”
 

”Maksud kamu apaan? Cowok gitu?”
 

”Ya iyalah, masak ya iya dong!”
 

”Emang ada ya yang sedap dipandang?”
 

”Dengerin dulu ya aku mau cerita and jangan dipotong. Ntar aja ngomentarinya setelah aku bilang titik, okey!”
 

”Sadis amat sih ngomongnya!”


Sejenak Diah garuk-garuh rambutnya, meski tidak gatal. Mukanya cengar-cengir.
”Ada cowok tajir, anak orang kaya, rumahnya guede, mobilnya dua, tuh anak cuma satu-satunya alias anak tunggal. Sudah lama sih dia care banget sama kamu. Tapi dia takut kamu tolak kalau ngomong blak-blakan. Kebeneran aku tetanggaan sama tuh cowok. Dia nanyain kamu terus bahkan sempat titip salam buat kamu. Tapi sori salam itu kagak pernah kusampaikan ke kamu hihihi. Gimana kamu trima kagak?”


Wuih...gue bener-bener tersanjung, seperti ada dentuman keras di dadaku...dek...dek...dek.
”Anaknya aja belon tau masak udah main trima mulu? Ngomong-ngomong siapa sih, anak fakultas mana, keren gak anaknya?”, aku penasaran banget.
 

”Tuh, tuh, ikutin arah telunjukku, yang duduk sendiri di bangku panjang”, Diah menunjuk seseorang yang duduk di depan ruang kuliah kami. Kebeneran ruang kuliah kami deket banget dengan ruang perpustakaan.


Aku langsung mengedip-ngedipkan mata berulangkali. Kutonjok-tonjok pipiku.
“Auh…sakit!”
 

“Itu kan mas Fajar, cowok stres yang suka ngelantur ngomongnya, badannya kayak tong sampah, bangkotan lagi. Sumpah Di, aku masih waras. Pikirank umasih normal. Meski saat ini masih jomblo, kagak bakalan aku nrima dia jadi cowokku apapun alasannya, entah tajir kek, anak tunggal kek. Dalam kamus percintaanku, tidak ada persyaratan menerima cowok atas dasar materi. Aku bukan cewek matre. Emang cinta bisa dibayar”, aku jengkel banget.


”Tenang-tenang Yun, ini fakta.   Aku cuma nyampein sesuatu yang kurasa kamu belon tahu, meski kenyataannya kamu akan gigit jari. Mas Fajar kan gak salah, sebab cinta tidak mengenal batasan, siapapun berhak memilikinya, tul kan!”


Sumpah, rasanya aku kagak terima dengan kenyataan ini, kenapa harus mas Fajar yang care sama aku, kenapa bukan yang lainnya. Duh bener-bener apes deh aku.
----------------------------------------------------


Pagi hari yang sejuk, sepertinya aku terlalu dini sampai di kampus. Sepi banget. Aku duduk di bangku panjang depan ruang kuliah sambil menunggu sohib-sohib datang. Tiba-tiba...
 

”Hai, Yuni apa khabar, boleh gak saya duduk dekat Yuni.”
 

Mampus deh aku, mas Fajar datang. Apa kata dunia kalau banyak yang tahu aku duduk berdua sama mas Fajar.


“Ah..eh..hi..hi..hi..eh mas Fajar, ya silakan mas”.
Duh aku tegang banget, ngapain ya enaknya. Waduh kagak nyaman deh kalau berlama-lama duduk dengan mas Fajar. Apalagi mas Fajar tuh duduknya deket banget, hampir kagak ada jaraknya. Hiiih...nih orang bikin aku sebel aja, apalagi kalau inget kata-kata Diah tempo hari, kacau...kacau pokoknya. Kenapa sih sepi banget kagak ada yang nongol satu pun di ruangan ini. Apa mereka sengaja ngasih kesempatan mas Fajar untuk mendekati aku? Kalau emang benar jahat banget mereka.


Secepat kilat kukerahkan seluruh tenaga.
“Permisi ya mas Fajar, saya tinggal dulu.”  Aku langsung nelonyor meninggalkan mas Fajar sendirian.


“Lho, Yun mau kemana, ada sesuatu yang mau saya omongin. Mas temanin ya.”

“Ti..tiddaak usah mas, saya bisa pergi sendiri.” Dak dik duk der jantungku mau copot, aku jalan secepatnya meski kagak tahu mau kemana.

Dalam hati aku tetap mengumpat, “sumpah aku masih waras!”, “sumpah aku masih waras!”, berulang kali.


“Kenapa mesti buru-buru Yun, mas ikhlas kok nemani kamu!” Tiba-tiba mas Fajar sudah jalan disampingku.


Wuih...reseh amat sih orang ini. Tanpa basa basi aku berlari kencang meninggalkan mas Fajar.


”Lho Yun, mau kemana jangan lari, tunggu saya!”, mas Fajar berteriak.


Sedikitpun aku kagak menghiraukan teriakan itu. Yang kuinginkan hanya satu, menghindar dari kejaran monster yang menakutkan ini. Tak ada pilihan lain, hanya ruang perpustakaanlah yang bisa kujadikan tempat berlindung sesaat. Tanpa ba-bi-bu, aku langsung melesat masuk ruang itu.


”He..mbak perpustakaan belum buka, masih dibersihkan, tuh penjaganya belum pada datang”, pesuruh itu meneriaki aku.


”Aduh maaf pak, ada monster di luar sana, tolong saya pak, sebentar saja. Biar monster itu pergi dulu, baru saya keluar!”


”Monster??? Mbak mimpi kali ya, hari gini masih ada monster?” Pesuruh itu celingukan.


”Sudahlah pak, ijinkan saya bersembunyi di sini, sebentar saja. Saya tidak ngapa-ngapain cuma sembunyi aja!”


Dari tempat persembunyian, aku bisa lihat mas Fajar lagi tengak-tengok nyariin aku.  Kuatur napas dalam-dalam, menenangkan pikiran yang acak adut. Sedetik...dua detik...tiga detik..aku bertahan di tempat itu, tiba-tiba bayangan mas Fajar sudah lenyap entah kemana gerangan dia berada, yang jelas aku masih trauma banget. Aku takut jangan-jangan mas Fajar malah masuk ke ruang perpustakaan, atau dia ada disampingku lagi. Wiiih...serem. Aku celingukan kayak orang nyari sesuatu.


”Nyari apa mbak, kok kebingungan gitu?”, tanya pesuruh kemudian.


”Eh, anu pak, ada yang masuk lagi nggak selain saya?”


”Dari tadi kan cuma mbak aja yang maksa masuk ruangan ini!”


”Oh...iya deh pak terima kasih!”


Aku langsung nyelonong keluar, sambil sesekali nengok kekiri-kekanan takut kalau mas Fajar masih ada di sekitar ruang perpustakaan. Tiba-tiba...


”Braaakkk...”, astagfirullah, jantungku mau copot, kupejamkan mata rapat-rapat. Bersamaan dengan itu...


”Yuni, ngapain kamu pagi-pagi gini udah ada di ruang perpustakaan!”
Ternyata aku tabrakan dengan Diah. Aduh syukur deh bukan mas Fajar.


”Apes deh pagi ini, aku dikejar-kejar mas Fajar. Sampai-sampai aku ngumpet di ruang perpustakaan yang masih dibersihkan.”


”Ha...ha...ha...”, gelak tawa Diah mengundang penasaran setiap mata yang lewat di samping ruang perpustakaan. Tiba-tiba si Shely, Lungsi, Atik, Minggang nyamperin.


”Ada apaan sih...?” Minggang penasaran banget.


”Ini, nih si Yuni pagi-pagi udah dikejar mas Fajar, sampai-sampai dia ngumpet di ruang perpustakaan, minta perlindungan pesuruh perpustakaan!”, Diah menjelaskan.


”Geerrr...ha...ha...ha...” semuanya tertawa terbahak-bahak mendengar penjelasan Diah apalagi setelah melihat mukaku yang  pucat.
 

”Sumpah aku masih waras!!!” aku berteriak lantang...


Emang di D1 Pemrograman Komputer mas Fajar terkenal sebagai mahasiswa yang stres. Tapi herannya kok bisa-bisanya dia jadi mahasiswa ya...
-------------------------
Categories:
Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar

Silahkan berkomentar yang sopan dan tidak saru, berkomentarlah menggunakan nama yang jelas, jangan nyepam atau meninggalkan konten dan link jualan, jadilah blogger yang sportif demi membangun hubungan baik. Terima kasih sudah mengunjungi blog ini...