25 Mei 2013

Posted by Sri Wahyuni on 6:04 AM 6 comments

SEBUAH CERITA DI BALIK AROMA


Aroma tanah basah bekas guyuran air hujan semalam agaknya membuatku kembali merenda sejuta kenangan yang membekas di rumah iniLama kuamati rumah ini. Rumah yang lebih dari lima tahun kutinggalkan demi mengejar cita-citaku.  Tiba-tiba kerinduanku pada sosok ayah kian menyeruak.  Ya, rumah ini menyimpan berbagai kenangan bersama ayah.  Namun sosok lelaki yang selalu menjadi penyemangat hidupku bahkan yang mendorongku hingga menjadi seperti ini, kini telah tiada.  Air mata ini tiba-tiba tumpah kala mengenang segalanya tentang ayah.  Ayah adalah sosok panutan bagi keluarganya, yang selalu sabar dan tak bosan untuk berjuang demi hidupnya. 
Aku masih ingat betapa ayah demikian gigihnya memperjuangkan hidup, karena baginya hidup adalah sebuah panggung sandiwara yang siap diperankan.  Ia tak pernah mengeluh walau harus jatuh bangun. Sampai akhirnya rumah ini bediri. 
Hmmm, masih lekat dalam ingatanku, kala aku kecil, banyak tetangga menganggap kami keluarga kaya.  Tanah yang luas, dengan dikelilingi pohon rambutan, sementara ditengahnya berdiri rumah besar nan megah.  Ya, dulu rumah ini kelihatan megah.  Mereka bilang bak istana yang berdiri di tengah kampung.
Kini….rumah ini tak ubahnya seperti bangunan kuno yang tak terawat.  Atapnya rapuh, pintunya keropos di makan usia.  Bak tenggelam oleh bangunan-bangunan modern di kiri kanannya.  Sementara ibuku, tak bisa memperbaiki rumah ini.  Gaji pensiunan janda polisi hanya cukup untuk menyambung hidup.  Sungguh miris mendengarnya.  Dan aku…aku berjanji akan mengumpulkan segenap puing-puing jiwaku untuk kembali bersemangat, mempertahankan rumah ini menjadi kokoh.
Agaknya aroma tanah basah bekas guyuran air hujan semalam kian tajam.  Aku semakin menyimpan kerinduan pada sosok ayah.  Apalagi, tanpa sengaja seorang tukang es dengan lantangnya menjajakan esnya.  Duh…hati ini semakin trenyuh.  Dulu, pernah ayah memaksaku untuk membeli 4 bungkus es saat hujan tiba, kata ayah kasihan tukang es itu, dia juga butuh uang untuk menghidupi keluarganya, kalau dagangannya tidak laku bagaimana anak-istrinya bisa makan? Itulah ayah, jiwa sosialnya selalu hadir ketika melihat orang yang sangat membutuhkan uluran tangannya.
Yah…aku tak akan pernah melupakan semua kenangan itu.  Setiap mencium aroma khas tanah basah bekas guyuran hujan, seolah hatiku tercabik, ingatanku kembali terpatri pada rumah ini dan almarhum ayah.  Ayah maafkan anakmu yang belum bisa memberikan apa-apa kepada ayah.  Janjiku… kan selalu kujaga ibu dan kupertahankan rumah ini, rumah yang menjadi sejarah perjuanganmu.





Categories:
Reaksi:

6 komentar:

  1. Balasan
    1. Terima kasih mak Hana, saya masih coba-coba hehehe

      Hapus
  2. Gak ada yang abadi ya. Yang dulu megah, sekarang sudah tertinggal :)
    Tidak sedikit memang rumah2 tua bernasib seperti itu. Semoga rumah kenangan tetap bisa dipertahankan ya... :)

    Terima kasih sudah ikutan pada GA Cerita di Balik Aroma :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin YRA.....terima kasih kembali

      Hapus
  3. "Dia juga butuh uang untuk menghidupi keluarganya, kalau dagangannya tidak laku bagaimana anak-istrinya bisa makan?" hmm.. sungguh pelajaran yang mulia.

    Semoga almarhumah ayah mbak disana tersenyum saat melihat kegigihan putrinya mempertahankan dan punya cita2 untuk merenovasinya :)

    Terima kasih partisipasinya, Mbak, sudah tercatat sebagai peserta :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin YRA....terima kasih kembali

      Hapus

Silahkan berkomentar yang sopan dan tidak saru, berkomentarlah menggunakan nama yang jelas, jangan nyepam atau meninggalkan konten dan link jualan, jadilah blogger yang sportif demi membangun hubungan baik. Terima kasih sudah mengunjungi blog ini...